Insight Penetration Testing

Top 5 Metodologi dan Standar Penetration Testing

Penetration testing dan audit keamanan dapat memberikan hasil yang sangat berbeda tergantung pada standar dan metodologi yang dimanfaatkan. Standar dan metodologi pengujian penetrasi yang diperbarui memberikan opsi yang layak bagi perusahaan yang perlu mengamankan sistem mereka dan memperbaiki kerentanan keamanan siber mereka.

Berikut adalah 5 metodologi dan standar pengujian penetrasi testing yang akan menjamin pengembalian investasi Anda:

  1. OSSTMM

Kerangka kerja OSSTMM (Open Source Security Testing Methodology Manual), merupakan salah satu standar yang paling dikenal di industri, menyediakan metodologi ilmiah untuk pengujian penetrasi jaringan dan penilaian kerentanan. Kerangka kerja ini berisi panduan komprehensif bagi penguji untuk mengidentifikasi kerentanan keamanan dalam jaringan (dan komponennya) dari berbagai potensi sudut serangan. Metodologi ini bergantung pada pengetahuan dan pengalaman mendalam penguji atau pentester, serta kecerdasan manusia untuk menafsirkan kerentanan yang diidentifikasi dan potensi dampaknya dalam jaringan.

Tidak seperti kebanyakan keamanan manual, kerangka kerja ini juga dibuat untuk mendukung tim pengembangan jaringan. Sebagian besar pengembang dan tim TI mendasarkan firewall dan jaringan mereka pada manual ini dan panduan yang diberikannya. Meskipun panduan ini tidak menganjurkan protokol atau perangkat lunak jaringan tertentu, panduan ini menyoroti praktik terbaik dan langkah-langkah yang harus diambil untuk memastikan keamanan jaringan Anda.

Metodologi OSSTMM memungkinkan pentester untuk menyesuaikan penilaian mereka agar sesuai dengan kebutuhan spesifik atau konteks teknologi perusahaan Anda. Dengan rangkaian standar ini, Anda akan mendapatkan gambaran akurat tentang keamanan siber jaringan Anda, serta solusi handal yang disesuaikan dengan konteks teknologi Anda untuk membantu pemangku kepentingan Anda membuat keputusan yang tepat untuk mengamankan jaringan.

  1. OWASP

Untuk semua masalah keamanan aplikasi, Open Web Application Security Project (OWASP) adalah standar yang paling dikenal di industri. Metodologi ini, didukung oleh komunitas yang sangat berpengalaman yang tetap mengikuti teknologi terbaru, sehingga telah membantu banyak organisasi untuk mengekang kerentanan aplikasi.

Kerangka kerja ini menyediakan metodologi untuk pengujian penetrasi aplikasi yang tidak hanya dapat mengidentifikasi kerentanan yang biasa ditemukan dalam aplikasi web dan seluler, tetapi juga kelemahan logika rumit yang berasal dari praktik pengembangan yang tidak aman. Panduan yang diperbarui memberikan panduan komprehensif untuk setiap metode pengujian penetrasi, dengan lebih dari 66 kontrol untuk menilai secara total. Memungkinkan pentester untuk mengidentifikasi kerentanan dalam berbagai fungsi yang ditemukan dalam aplikasi modern saat ini.

Dengan bantuan metodologi ini, organisasi lebih siap untuk mengamankan aplikasi mereka, baik web maupun seluler, dari kesalahan umum yang dapat berpotensi memberikan dampak kritis pada bisnis mereka. Organisasi yang ingin mengembangkan aplikasi web dan seluler baru juga harus mempertimbangkan untuk memasukkan standar ini selama fase pengembangan mereka untuk menghindari ditemukannya kelemahan keamanan umum.

  1. NITS

Tidak seperti manual keamanan informasi lainnya, NIST menawarkan panduan yang lebih spesifik untuk diikuti oleh penguji penetrasi. National Institute of Standards and Technology (NIST) menyediakan manual yang paling cocok untuk meningkatkan keamanan siber keseluruhan organisasi. Versi terbaru, 1.1, lebih menekankan pada Critical Infrastructure Cybersecurity. Mematuhi kerangka kerja NIST seringkali merupakan persyaratan peraturan untuk berbagai penyedia dan mitra bisnis Amerika.

Dengan kerangka kerja ini, NIST mengarahkan pandangannya untuk menjamin keamanan informasi di berbagai industri, termasuk perbankan, komunikasi, dan energi. Perusahaan besar dan kecil sama-sama dapat menyesuaikan standar untuk memenuhi kebutuhan spesifik mereka.

Baca Juga : Metodologi Penetration Testing

Untuk memenuhi standar yang telah ditetapkan NIST, sebagian besar perusahaan melakukan uji penetrasi pada aplikasi dan jaringan mereka mengikuti serangkaian pedoman yang telah ditetapkan sebelumnya. Standar keamanan teknologi informasi Amerika ini memastikan bahwa perusahaan memenuhi kewajiban kontrol dan penilaian keamanan siber mereka, mengurangi risiko serangan siber dengan segala cara yang memungkinkan.

Pemangku kepentingan dari berbagai sektor berkolaborasi untuk mempopulerkan Cybersecurity Framework dan mendorong perusahaan untuk menerapkannya. Dengan standar dan teknologi yang luar biasa, NIST secara signifikan berkontribusi pada inovasi keamanan siber di sejumlah industri Amerika.

  1. PTES

Kerangka Kerja PTES (Penetration Testing Methodologies and Standards) menyoroti pendekatan yang paling direkomendasikan untuk menyusun uji penetrasi. Standar ini memandu pentester pada berbagai langkah uji penetrasi termasuk komunikasi awal, pengumpulan informasi, serta fase pemodelan ancaman.

Mengikuti standar pengujian penetrasi ini, pentester membiasakan diri dengan organisasi dan konteks teknologi mereka sebanyak mungkin sebelum mereka fokus pada eksploitasi area yang berpotensi rentan, memungkinkan mereka untuk mengidentifikasi skenario serangan paling canggih yang dapat dicoba. Pentester juga diberikan panduan untuk melakukan pengujian pasca-eksploitasi jika perlu, yang memungkinkan mereka untuk memvalidasi bahwa kerentanan yang diidentifikasi sebelumnya telah berhasil diperbaiki. Tujuh fase yang disediakan dalam standar ini menjamin uji penetrasi yang sukses yang menawarkan rekomendasi praktis yang dapat diandalkan oleh tim manajemen Anda untuk membuat keputusan.

  1. ISSAF

Standar ISSAF (Information System Security Assessment Framework) berisi pendekatan yang lebih terstruktur dan khusus untuk pengujian Penetration Testing daripada standar sebelumnya. Jika situasi unik organisasi Anda memerlukan metodologi canggih yang sepenuhnya disesuaikan dengan konteksnya, maka cara manual standar ini akan terbukti bermanfaat bagi spesialis yang bertanggung jawab atas uji penetrasi Anda.

Kumpulan Standar Penetration Testing ini memungkinkan pentester untuk merencanakan dan mendokumentasikan setiap langkah prosedur pengujian penetrasi dengan cermat, mulai dari perencanaan dan penilaian hingga pelaporan dan penghancuran artefak. Standar ini melayani semua langkah proses. Pentester yang menggunakan kombinasi alat yang berbeda menganggap ISSAF sangat penting karena mereka dapat mengikat setiap langkah ke alat tertentu.

Baca juga : Apa Itu Penetration Testing?

Bagian penilaian, yang lebih rinci, mengatur sebagian besar prosedur. Untuk setiap area rentan dari sistem Anda, ISSAF menawarkan beberapa informasi pelengkap, berbagai vektor serangan, serta kemungkinan hasil ketika kerentanan dieksploitasi. Dalam beberapa kasus, penguji juga dapat menemukan informasi tentang alat yang biasanya digunakan oleh penyerang nyata untuk menargetkan area ini. Semua informasi ini terbukti bermanfaat untuk merencanakan dan melaksanakan skenario serangan yang sangat canggih, yang menjamin pengembalian investasi yang besar bagi perusahaan yang ingin mengamankan sistem mereka dari serangan siber.

Kesimpulan

Karena ancaman dan teknologi peretasan terus berkembang di berbagai industri, perusahaan perlu meningkatkan pendekatan pengujian keamanan siber mereka untuk memastikan bahwa mereka tetap mengikuti perkembangan teknologi terbaru dan skenario serangan potensial. Memasang dan menerapkan kerangka kerja keamanan siber terkini adalah satu langkah ke arah itu. Standar dan metodologi pengujian penetrasi ini memberikan tolok ukur yang sangat baik untuk menilai keamanan siber Anda dan menawarkan rekomendasi yang disesuaikan dengan konteks spesifik Anda sehingga Anda dapat terlindungi dengan baik dari peretas.

Demikian Metodologi dan Standar Penetration Testing yang bisa kamu jadikan referensi, Nah, untuk lebih lengkapnya kamu bisa langsung konsultasi dengan ahli IT di Proxsis Biztech. Sebagai partner end-to-end solution transformasi digital perusahaan di Indonesia, Proxsis Biztech telah membantu beberapa perusahaan besar di Indonesia untuk mendukung keamanan informasi perusahaannya dan siap bertransformasi digital sepenuhnya.

 

Referensi:

Top 5 Penetration Testing Methodologies and Standards

Leave a Reply

Your email address will not be published.