Otomatisasi proses digital (DPA)

data, Insight, Tips
Digital process automation (DPA)

Otomatisasi Proses Digital (DPA)

Otomatisasi Proses Digital (DPA) adalah metode otomatisasi yang menggunakan perangkat lunak untuk melakukan proses dan mengotomatiskan tugas dengan tujuan menyelesaikan dan mengoptimalkan alur kerja. DPA berfokus pada otomatisasi, atau otomatisasi sebagian, tugas-tugas yang terlibat dalam berbagai praktik bisnis yang biasanya memerlukan beberapa bentuk interaksi manusia. DPA dapat digunakan dalam alur kerja bisnis seperti penjualan, pemasaran, manajemen, TI, dan produksi.

Saat alur kerja proses pertama kali diperkenalkan, langkah-langkahnya dibuat dan ditentukan untuk karyawan. Namun, seiring berjalannya waktu, langkah-langkah tersebut dapat berubah. Perubahan ini akan membuat notasi pada alur kerja menjadi usang dan tidak akurat.

DPA dapat mendokumentasikan perubahan alur kerja apa pun dengan perangkat lunak manajemen proses, di mana setiap perubahan yang dibuat dapat diperbarui untuk dilihat semua orang di organisasi. DPA pada dasarnya menjaga proses dan sistem tetap mutakhir sehingga organisasi dapat menjadi seefektif dan seefisien mungkin.

DPA adalah evolusi dari manajemen proses bisnis (BPM) dan, dengan demikian, organisasi yang memiliki pengalaman dengan BPM harus dapat dengan mudah mengimplementasikan DPA.

Baca juga: Bagaimana Perangkat Lunak Mengubah Dunia?

Sasaran otomasi proses digital yang umum termasuk menjaga transparansi di seluruh proses, menampilkan beberapa bentuk kemampuan pemberitahuan dan pengingat serta mengotomatiskan tugas-tugas pelanggan potensial.

Manfaat Otomatisasi Proses Digital

Manfaat potensial dari otomatisasi proses digital meliputi:

  • Penghematan waktu. Tugas dapat diselesaikan lebih cepat saat otomatis. Dengan mengotomatiskan sebanyak mungkin tugas manual atau berulang, karyawan bebas untuk fokus pada aspek bisnis lainnya. Selain itu, karyawan dengan informasi alur kerja yang terus diperbaharui tidak perlu menghabiskan banyak waktu untuk memastikan alur kerja mereka yang mutakhir.
  • Penghematan biaya. Tugas otomatis tidak membutuhkan tenaga manusia.
  • DPA dapat mengurangi kemungkinan dokumen hilang dan dapat memperbaharui karyawan tentang perubahan alur kerja.
  • Proses pengorganisasian dan digitalisasi memungkinkan organisasi dengan cepat mengubah tujuan jika diperlukan.
  • Pengalaman pelanggan yang lebih baik. Saat elemen alur kerja diotomatiskan, karyawan memiliki lebih banyak waktu untuk membuat aspek lain dari produk mereka menjadi lebih baik bagi pengguna akhir.

Contoh Otomatisasi Proses Digital

Otomatisasi proses digital digunakan dalam orientasi pelanggan, pesanan pembelian, dan persetujuan kredit. Ini juga digunakan untuk terus memperbaharui dokumentasi alur kerja. Biasanya, dalam proses alur kerja yang rumit, DPA menyederhanakan dan memperlancar transisi di antara setiap langkah dalam proses tersebut. Misalnya, dengan onboarding karyawan, masuknya dokumen dapat menurunkan tingkat produktivitas tugas lain. Mengotomatiskan pengisian formulir dan menyiapkan pelatihan, sambil terus memperbarui karyawan yang relevan, dapat menyederhanakan proses ini dan meminimalkan kesalahan.

Baca Juga: Apa Itu Security Operations Center?

Proxsis Biztech menyediakan layanan ini melalui pembuatan software yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan Anda, jika Anda membutuhkan konsultansi, jangan ragu untuk menghubungi kami.

Artikel Lainnya

Menu
Open chat