Jenis aplikasi, web, android

data, Insight, Tips

Jenis aplikasi, web, android

Ada tiga jenis utama aplikasi mobile termasuk: Aplikasi native, Aplikasi mobile berbasis web, dan aplikasi hybrid. Aplikasi mobile hibrid menggabungkan elemen aplikasi native dan berbasis web. Aplikasi asli termasuk Android, Windows Phone, dan iOS. Aplikasi hybrid dirancang untuk platform termasuk Xamarin, Angular Mobile Sencha Touch, React Native, Iconic, dan lainnya. Di sisi lain, aplikasi berbasis web adalah versi situs web responsif yang dirancang untuk berfungsi di perangkat mobile  apa pun.

1.Aplikasi Mobile Native

Aplikasi Mobile Native dikembangkan untuk sistem operasi perangkat seluler tertentu seperti Windows Phone atau Android. Oleh karena itu, mereka ada untuk perangkat atau platform tertentu. Aplikasi yang dibuat untuk Android, Windows Phone, Blackberry, Symbian tidak dapat digunakan pada platform lain apa pun kecuali mereka sendiri. Oleh karena itu, aplikasi mobile yang dirancang untuk Android hanya dapat digunakan di perangkat Android. Keuntungan utama aplikasi Native adalah pengalaman pengguna yang baik dan kinerja tinggi. Selain itu, akses ke berbagai API tidak membatasi penggunaan aplikasi. Aplikasi mobile native dapat diakses dari toko aplikasi sejenisnya dan memiliki kecenderungan yang sangat jelas untuk menjangkau pelanggan sasaran. Beberapa kelemahan aplikasi mobile native termasuk biaya yang lebih tinggi dibandingkan dengan jenis aplikasi mobile lainnya. Membuat aplikasi mobile native menggandakan biaya karena diperlukan pemeliharaan dan dukungan terpisah untuk berbagai aplikasi yang menghasilkan harga produk yang lebih tinggi.

2.Aplikasi Seluler Hybrid

Aplikasi seluler hibrid secara khusus dibuat menggunakan teknologi web multi-platform yang berbeda seperti JavaScript dan HTML. Aplikasi hibrid adalah aplikasi situs web yang dibuat dalam native wrapper yang berarti aplikasi tersebut menggunakan elemen aplikasi native dan berbasis web. Aplikasi hybrid juga memiliki kekurangan dan kelebihan yang sama dari aplikasi mobile web dan mobile native. Aplikasi mobile multi-platform hybrid relatif mudah dikembangkan yang merupakan keuntungan yang jelas. Karena basis kode untuk aplikasi hybrid memastikan bahwa perawatan berbiaya rendah di samping pembaruan yang lancar. Di sisi lain, aplikasi hybrid kurang dalam kecepatan, kinerja, dan pengoptimalan keseluruhan dibandingkan dengan aplikasi mobile asli. Ada juga masalah desain khusus karena ketidakmampuan aplikasi untuk terlihat dengan cara yang sama di berbagai platform.

3.Aplikasi Berbasis Web

Aplikasi berbasis web berperilaku sangat mirip dengan aplikasi mobile asli tersebut. Aplikasi web menggunakan browser tertentu untuk berjalan dan biasanya ditulis dalam CSS, JavaScript, atau HTML5. Aplikasi web mengarahkan pengguna ke URL dan selanjutnya menawarkan opsi penginstalan dengan membuat bookmark di browser mereka. Keuntungan terbesar dari aplikasi web adalah aplikasi tersebut membutuhkan memori perangkat minimum. Pengguna dapat mengakses aplikasi web dari perangkat apa pun yang terhubung ke Internet. Semua database pribadi disimpan di server tertentu, jadi penggunaan aplikasi web dengan koneksi internet yang buruk biasanya menghasilkan pengalaman pengguna yang sangat buruk. Kelemahan lain pada aplikasi web adalah akses ke tidak begitu banyak API, kecuali geolokasi dan beberapa lainnya. Selain itu, kinerja aplikasi berbasis web terkait erat dengan koneksi jaringan dan pekerjaan browser. Oleh karena itu, hanya sekitar empat belas persen waktu yang dihabiskan pengguna di aplikasi berbasis web karena hanya beberapa API perangkat yang dapat digunakan seperti geolokasi.

4.Kategori Aplikasi

Ada 33 (tiga puluh tiga) kategori aplikasi di Google Play dan 20(dua puluh) untuk kategori di App Store Apple. Namun, hanya ada 7(tujuh) kategori aplikasi yang berhasil menjangkau lebih dari 3% pengguna menurut studi terbaru. 7(Tujuh) kategori aplikasi yang umum digunakan termasuk aplikasi game, bisnis, pendidikan, gaya hidup, hiburan, utilitas, perjalanan, buku, kesehatan dan kebugaran, serta makanan dan minuman. Sekitar 25% pengguna mengunduh aplikasi game. Aplikasi game diikuti oleh 10% pengguna yang mengunduh aplikasi bisnis, pendidikan, dan gaya hidup. Sejauh ini, kategori yang paling populer adalah aplikasi game. Ini tidak mengherankan karena rata-rata waktu pribadi yang dihabiskan untuk bermain game mobile terus-menerus terbalik menurut penelitian terbaru. Game mobile dan aplikasi game selalu berkembang pesat, sehingga pengembang menghabiskan lebih banyak waktu dan uang untuk membuat game baru secara teratur. Aplikasi game yang populer diikuti oleh aplikasi bisnis yang biasa disebut sebagai aplikasi produktivitas. Perangkat portabel modern mampu melakukan berbagai tugas kompleks, jadi tidak heran aplikasi bisnis yang digunakan untuk penagihan, mengirim email, dan memeriksa kemajuan kerja ada di urutan kedua. Aplikasi bisnis yang paling umum digunakan termasuk Adobe Acrobat Reader, Voxer Walkie-Talkie Messenger, dan Indeed Job Search. Di tempat ketiga adalah aplikasi pendidikan. Aplikasi terkemuka dalam kategori pendidikan adalah Duolingo, Photomath, dan Quizlet. Aplikasi pendidikan diikuti oleh aplikasi gaya hidup populer seperti Tinder, Text Free, dan AroundMe. Aplikasi hiburan juga sangat populer seperti Netflix, Dubsmash, Talking Tom Cat, Amazon Prime Video, dan lainnya. Aplikasi utilitas mengikuti aplikasi hiburan dengan cermat dalam sejumlah unduhan. Aplikasi utilitas paling populer termasuk Bitmoji, Senter, Pembaca QR, Tes Kecepatan, dan Verizon Saya. Kategori aplikasi populer lainnya termasuk aplikasi perjalanan seperti Google Earth dan Uber.

 

 

 

 

Artikel Lainnya

Menu
Open chat