Tinjauan Dasar-Dasar Komputasi Awan (Cloud Computing)

dataInsightTips
komputasi awan (cloud computing)

Tinjauan Dasar-Dasar Komputasi Awan (Cloud Computing)

Apa Itu Penyimpanan Cloud?

Apa itu penyimpanan cloud? Mari kita mulai dengan definisi.
Penyimpanan awan (cloud computing) adalah model penyimpanan data dalam bentuk digital di internet. Tentunya penyimpanan ini berbasis daring (online) ini mengandalkan akses internet untuk dapat beroperasi. Tempat penyimpanan ini dapat terdiri dari beberapa server dan mungkin berada di lebih dari 1 lokasi. Biasanya mode penyimpanan ini dikelola oleh perusahaan hosting.
Berikut diagram yang mewakili penyimpanan cloud:

cloud computing service provider

Pada dasarnya, seseorang atau organisasi dapat menyimpan dan mengakses data dalam ruang online yang dikelola oleh penyedia layanan menggunakan internet. Anda kemungkinan sudah menggunakan penyimpanan cloud – apakah itu Microsoft Office 365 , Dropbox, Next Cloud, Google Drive – atau salah satu dari puluhan penyedia penyimpanan cloud lainnya. Bahkan perangkat berbagi media seperti Instagram dan YouTube atau klien webmail seperti Gmail dan Hotmail termasuk dalam kategori ini. Masing-masing layanan ini menyimpan data-data Anda di cloud.
Beberapa pertanyaan besar tetap ada, bahkan ketika Anda memahami prosesnya. Jika Anda bertanya ‘apa itu penyimpanan awan?’, Anda mungkin juga ingin tahu:
⦁ Bagaimana cara kerja penyimpanan cloud?
⦁ Di mana data Anda?
⦁ Apa manfaatnya?
⦁ Apa saja tantangannya?
Pada artikel ini kita akan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini.

Cara Kerja Penyimpanan Cloud (Cloud Computing)

cara kerja cloud computing (disket)

Di masa lalu, organisasi mengandalkan penyimpanan data pada hard drive besar atau perangkat penyimpanan eksternal, seperti thumb drive, compact disc, atau floppy disk. Seiring waktu, organisasi menemukan cara untuk menggabungkan data ke perangkat penyimpanan lokal atau perangkat lokal. Saat ini, individu dan perusahaan sama-sama menggunakan penyimpanan cloud untuk menyimpan data pada penyimpanan cloud. Karena sistem penyimpanan cloud ada di mana-mana, ukuran dan pemeliharaan sistem tersebut bisa sangat berbeda. Sistem penyimpanan cloud terkecil terdiri dari server data tunggal yang terhubung ke internet. Sistem penyimpanan cloud lainnya sangat besar sehingga peralatan dapat mengisi area yang sangat luas yang disebut “server farms”. Microsoft Azure, Amazon Web Services (AWS), dan Google Cloud Computing semua memelihara pusat data raksasa ini, menyimpan data dari seluruh dunia.

cloud computing

 

 

Di Mana Data Anda?

Cloud dapat terasa sulit dipahami oleh beberapa pengguna. Banyak yang bertanya-tanya tidak hanya apa itu penyimpanan cloud, tetapi ke mana semua data Anda pergi setelah Anda mengklik “simpan” atau “kirim”?

Baca juga: Cloud Storage Vs Local Storage: Apa Pilihan Tepat Untuk Anda?

Mari kita gunakan webmail sebagai contoh (Gmail, Yahoo, Hotmail, dll). Anda dapat masuk dan melihat email Anda pada komputer atau perangkat apa pun baik itu di laptop, komputer, ponsel atau tablet. Anda akan melihat semua email dan folder yang sama. Itu karena email-email itu tidak disimpan di perangkat komputer Anda. Namun data Anda tersimpan di server penyedia email.
Data masih tersimpan secara fisik. Perusahaan yang menyediakan penyimpanan cloud juga harus memiliki server yang didedikasikan untuk menyimpan data Anda. Jadi, di mana lokasi server-server ini?
Faktanya adalah Anda mungkin tidak pernah tahu pasti. Bahkan penyedia yang berbasis di satu negara, seperti Amerika, mungkin memiliki server di Cina atau Prancis atau Kanada, atau dimana pun di dunia. Beberapa penyedia juga meminta pihak ketiga untuk menyimpan data. Dengan cara yang sama proyek konstruksi mungkin memiliki puluhan subkontraktor, sistem penyimpanan cloud dapat memiliki puluhan penyedia penyimpanan sub-cloud.

Apa Manfaatnya?

Jika itu membuat Anda sedikit gugup, Anda tidak sendirian. 49% bisnis menunda pindah ke cloud karena kesenjangan keterampilan keamanan cyber dan masalah keamanan. Meskipun demikian, 80% dari semua anggaran TI berkomitmen untuk solusi cloud , dan 73% perusahaan berencana untuk pindah ke cloud. Mengapa?

Orang-orang bertanya apa itu cloud storage karena setiap pemimpin bisnis yang paham dapat melihatnya sebagai arah pergerakan pasar. Penyimpanan cloud memberikan keunggulan kompetitif jika diadopsi lebih awal. Dan mudah untuk melihat alasannya:

Baca juga: Apa itu One-Time Password dan Cara Melindunginya

Pengambilan Data: Anda dapat mengambil data dari mana saja secara virtual. Perusahaan sekarang dapat menawarkan solusi kerja-dari-rumah dan membawa-perangkat-Anda sendiri (BYOD). Seiring perubahan bisnis, sifat penyimpanan awan yang fleksibel membuatnya mudah untuk disesuaikan.

Kolaborasi: Orang lain dapat mengakses data dan alat yang sama, memungkinkan tim untuk bekerja sama dengan lebih mudah. Melibatkan penyedia yang tepat dengan alat yang tepat, bahkan kontrol versi dapat menjadi sangat mudah. Penyedia cloud dapat bekerja dengan platform solusi cloud untuk menyediakan pemulihan bencana dan strategi cadangan. Ini sangat bermanfaat bagi pusat kontak (contact center). Penyimpanan cloud adalah alat penting untuk memungkinkan strategi multi-channel.

Pay-As-You-Use: Di masa lalu, bisnis harus membeli infrastruktur komputasi seperti perangkat keras, lisensi, dan peralatan berdasarkan ekspektasi mereka terhadap pertumbuhan bisnis selama beberapa tahun ke depan. Perusahaan cenderung membeli berlebihan, khawatir tidak siap, dan dibiarkan memiliki peralatan dan ruang penyimpanan yang mahal yang tidak mereka gunakan. Model penyimpanan cloud dan virtualisasi memungkinkan perusahaan membayar untuk data yang sebenarnya mereka gunakan. Ini berarti bisnis dapat meningkatkan dan menyesuaikan atas dan ke bawah saat kebutuhan bisnis dan strategi mereka berubah.

“Green” Business: Kadang-kadang manfaat ini tidak dimasukkan dalam daftar, tetapi bisnis yang beralih ke cloud computing dapat memangkas konsumsi energi hingga 70% . Mempertahankan (bahkan) pusat data kecil itu mahal. Infrastruktur di dalamnya seperti server, jaringan, daya, pendinginan, ruang, dan ventilasi semuanya berkontribusi pada biaya energi. Belum lagi kebijakan kerja-dari-rumah (work from home) mengurangi emisi CO2 masyarakat dan konsumsi energi kantor.

Peningkatan Kemampuan: Usaha kecil dan menengah di masa lalu hanya dapat menggunakan alat yang mereka mampu. Saat ini, menggunakan penyedia penyimpanan cloud berarti UKM dapat memanfaatkan berbagai layanan yang ditawarkan penyedia cloud untuk semua klien mereka. Data Anda dapat disimpan di fasilitas yang sama dengan data organisasi militer. Karena militer memiliki persyaratan ketat untuk keamanan dan kemampuan maka pusat data akan memenuhi kebutuhan tersebut. Dan bisnis Anda juga mendapat manfaat. Virtualisasi, aplikasi web, alat kolaborasi , solusi pemulihan bencana, sentralisasi, perlindungan data, dan protokol keamanan semuanya tersedia untuk pengguna.

Apa Tantangannya?

Kekhawatiran muncul karena adopsi cloud telah meningkat tiga kali lipat pada tahun lalu. Secara khusus, bisnis dan spesialis TI telah mengidentifikasi masalah berikut:
Attack Surface Area: Ini adalah pemahaman matematis tentang risiko. Data yang disimpan di jaringan lokal di satu tempat dan satu tempat saja. Dengan mendistribusikan data ke lebih banyak lokasi, risiko data yang terkena akses tidak sah meningkat. More people = more risk of compromise. Cloud juga menggunakan internet untuk mentransfer data. Jadi, data yang ditransfer melalui jaringan area lokal (LAN), ia menggunakan jaringan area luas (WAN), yang meningkatkan risiko.

Penyedia cloud menawarkan layanan tambahan untuk mengurangi risiko ini , seperti crypto-shredding. Cryptosystem agregat kunci dapat mengonsolidasikan peningkatan jumlah kunci akses deskripsi. Teknologi enkripsi sangat penting untuk memastikan bahwa data dilindungi baik saat transit dan ketika mencapai tujuannya.

Keberlanjutan Pemasok: Apa yang terjadi jika penyedia penyimpanan cloud Anda bangkrut, menderita bencana, atau mengubah strategi bisnis mereka? Bekerja sama dengan pihak lain berarti menyelaraskan tujuan bisnis. Itu tidak selalu mudah.

Keamanan: Banyak bisnis menyimpan data sensitif, seperti layanan kesehatan atau catatan keuangan. Industri-industri ini tunduk pada peraturan yang ketat. Menempatkan data ini di tangan orang lain bisa menjadi keputusan yang sulit untuk dibuat. Memahami tindakan yang diambil penyedia penyimpanan cloud dan bagaimana tim Anda perlu memanfaatkan alat-alat itu untuk keamanan tambahan adalah langkah penting dalam memigrasi data Anda ke cloud. Keamanan adalah tanggung jawab bersama . Pelanggan, klien, karyawan, dan tim Anda memandang Anda untuk melindungi informasi mereka dan informasi penting untuk bisnis Anda.

 

Artikel Lainnya

Menu
Open chat