Berbagai Jenis Perangkat Lunak

Insight, Tips, Uncategorized
Berbagai Jenis Perangkat Lunak

 

Setiap hari, kita menemukan berbagai jenis perangkat lunak komputer yang membantu kita melakukan tugas dan meningkatkan efisiensi kita. Dari MS Windows yang menyapa kita saat kita menghidupkan sistem ke browser web yang digunakan untuk menjelajahi internet atau game yang kita mainkan di komputer hingga penghitung pembakaran kalori di ponsel cerdas kita, semuanya adalah contoh perangkat lunak. Di dunia teknologi ini, kita bahkan menemukan berbagai tren pengembangan perangkat lunak yang membantu bisnis kita berkembang, kita dikelilingi oleh semua perangkat lunak yang bertekad untuk membuat hidup kita lebih mudah. Menurut definisi, Perangkat Lunak/Software (juga disingkat SW atau S / W) adalah kumpulan data, program, prosedur, instruksi, dan dokumentasi yang melakukan berbagai tugas yang telah ditentukan sebelumnya pada sistem komputer. Mereka memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan komputer

Dalam bidang rekayasa perangkat lunak dan ilmu komputer, perangkat lunak tidak lain adalah informasi yang diproses oleh sistem dan program komputer. Perangkat lunak ini mencakup perpustakaan, program, dan data non-eksekusi terkait, seperti media digital dan dokumentasi online. Perangkat keras dan perangkat lunak komputer saling membutuhkan dan tidak satu pun dari keduanya dapat digunakan secara meyakinkan. Penggabungan perangkat keras dan perangkat lunak memberikan kontrol dan fleksibilitas pada sistem komputasi modern. Tanpa perangkat lunak, komputer tidak akan berguna. Misalnya, tanpa bantuan perangkat lunak browser web Anda, Anda tidak akan dapat menjelajahi Internet. Demikian pula, tanpa sistem operasi, tidak ada aplikasi yang dapat berjalan di komputer Anda.

Saat ini ada banyak sekali teknologi dan perangkat lunak canggih yang dapat diakses oleh kita yang menguraikan cara kita menjalani hidup dan menampung kebutuhan kita yang terus berubah dan meningkat. Jumlah jenis perangkat lunak yang tak ada habisnya dapat membuat banyak orang kewalahan, terutama jika seseorang tidak memahami berbagai jenis perangkat lunak dan penggunanya secara menyeluruh.

Berbagai Jenis Perangkat Lunak

Biasanya, ada dua klasifikasi utama perangkat lunak, yaitu Perangkat Lunak Sistem dan Perangkat Lunak Aplikasi.

1. Perangkat Lunak Sistem

Perangkat lunak sistem membantu pengguna dan perangkat keras untuk berfungsi dan berinteraksi satu sama lain. Pada dasarnya, ini adalah perangkat lunak untuk mengelola perilaku perangkat keras komputer sehingga dapat menyediakan fungsionalitas dasar yang dibutuhkan oleh pengguna. Dengan kata sederhana, kita dapat mengatakan bahwa perangkat lunak sistem adalah perantara atau lapisan tengah antara pengguna dan perangkat keras. Perangkat lunak komputer ini mendukung platform atau lingkungan untuk perangkat lunak lain bekerja. Inilah alasan mengapa perangkat lunak sistem sangat penting dalam mengelola seluruh sistem komputer. Saat Anda pertama kali menyalakan komputer, itu adalah perangkat lunak sistem yang diinisialisasi dan dimuat ke dalam memori sistem. Perangkat lunak sistem berjalan di latar belakang dan tidak digunakan oleh pengguna akhir. Inilah alasan mengapa perangkat lunak sistem juga dikenal sebagai ‘perangkat lunak tingkat rendah’.

Beberapa contoh perangkat lunak sistem yang umum adalah:

  • Sistem operasi: Ini adalah contoh paling menonjol dari Perangkat Lunak Sistem. Ini adalah kumpulan perangkat lunak yang menangani sumber daya dan menyediakan layanan umum untuk aplikasi lain yang menjalankannya. Meskipun setiap Sistem Operasi berbeda, kebanyakan dari mereka menyediakan Antarmuka Pengguna Grafis di mana pengguna dapat mengelola file dan folder dan melakukan tugas lain. Setiap perangkat, baik desktop, laptop, atau ponsel memerlukan sistem operasi untuk menyediakan fungsionalitas dasarnya. Karena OS pada dasarnya menentukan bagaimana pengguna berinteraksi dengan sistem, oleh karena itu banyak pengguna lebih suka menggunakan satu OS tertentu untuk perangkat mereka. Ada berbagai macam sistem operasi seperti real-time, embedded, terdistribusi, multiuser, single-user, internet, mobile, dan masih banyak lagi. Penting untuk mempertimbangkan spesifikasi perangkat keras sebelum memilih sistem operasi.
    • Android
    • CentOS
    • iOS
    • Linux
    • Mac OS
    • MS Windows
    • Ubuntu
    • Unix
  • Device Drivers: Ini adalah jenis perangkat lunak yang mengontrol perangkat keras tertentu yang terpasang ke sistem. Perangkat keras yang membutuhkan driver untuk terhubung ke sistem termasuk display, kartu suara, printer, mouse dan hard disk. Selanjutnya, ada dua jenis driver perangkat: Kernel Device Drivers dan User Device Driver. Beberapa contoh driver perangkat adalah:
    • BIOS Driver
    • Display Driver s
    • Motherboard Drivers
    • Printer Drivers
    • ROM Driver
    • Sound Card Driver
    • USB Drivers
    • VGA Drivers
    • Virtual Device Drivers
  • Firmware: Firmware adalah perangkat lunak permanen yang ditanamkan ke dalam memori hanya-baca. Ini adalah sekumpulan instruksi yang disimpan secara permanen di perangkat keras. Ini memberikan informasi penting mengenai bagaimana perangkat berinteraksi dengan perangkat keras lain. Firmware dapat dianggap sebagai ‘semi-permanen’ karena tetap permanen kecuali diperbarui menggunakan pembaru firmware. Beberapa contoh firmware adalah:
    • BIOS
    • Computer Peripherals
    • Consumer Applications
    • Embedded Systems
    • UEFI
  • Programming Language Translator: Ini adalah program mediator yang diandalkan oleh program perangkat lunak untuk menerjemahkan kode bahasa tingkat tinggi ke kode tingkat mesin yang lebih sederhana. Selain menyederhanakan kode, penerjemah juga melakukan hal berikut:
    • Menetapkan penyimpanan data
    • Mendapatkan kode sumber serta detail program
    • Menawarkan laporan diagnostik
    • Memperbaiki kesalahan sistem selama runtime
    • Contoh Penerjemah Bahasa Pemrograman adalah Interpreter, Compiler dan Assembler.
  • Utilitas: Perangkat lunak utilitas dirancang untuk membantu dalam menganalisis, mengoptimalkan, mengonfigurasi, dan memelihara sistem komputer. Mendukung infrastruktur komputer. Perangkat lunak ini berfokus pada bagaimana fungsi OS dan memperlancar fungsi sistem. Perangkat lunak seperti antivirus, pembersihan disk & alat manajemen, alat kompresi, defragmenter, dll semuanya adalah alat utilitas. Beberapa contoh alat utilitas adalah:
    • Avast Antivirus
    • Directory Opus
    • McAfee Antivirus
    • Piriform CCleaner
    • Razer Cortex
    • Windows File Windows
    • WinRAR
    • WinZip

2.Perangkat Lunak Aplikasi

Perangkat Lunak Aplikasi, juga dikenal sebagai program pengguna akhir atau program produktivitas adalah perangkat lunak yang membantu pengguna dalam menyelesaikan tugas-tugas seperti melakukan penelitian online, mencatat catatan, menyetel alarm, merancang grafik, membuat log akun, melakukan perhitungan, atau bahkan bermain game. Mereka berada di atas perangkat lunak sistem. Tidak seperti perangkat lunak sistem, mereka digunakan oleh pengguna akhir dan spesifik dalam fungsi atau tugasnya dan melakukan pekerjaan yang dirancang untuk mereka lakukan. Misalnya browser adalah aplikasi yang dirancang khusus untuk browsing internet atau MS PowerPoint adalah aplikasi yang digunakan khusus untuk membuat presentasi. Perangkat Lunak Aplikasi atau sekadar aplikasi juga dapat disebut sebagai perangkat lunak non-esensial karena kebutuhannya sangat subjektif dan ketiadaannya tidak memengaruhi fungsi sistem. Semua aplikasi yang kita lihat di ponsel kita juga merupakan contoh Perangkat Lunak Aplikasi. Ada perangkat lunak tertentu yang dibuat khusus untuk pengembangan aplikasi seperti Meteor dan Flutter. Ini adalah contoh perangkat lunak Aplikasi juga.

Ada berbagai macam jenis perangkat lunak aplikasi:

  • Pengolah Kata (Word Processors): Aplikasi ini untuk dokumentasi. Bersamaan dengan itu juga membantu pengguna dalam menyimpan, menyusun (formatting) dan mencetak dokumen-dokumen ini. Beberapa contoh pengolah kata adalah:
    • Abiword
    • Apple iWork- Pages
    • Corel WordPerfect
    • Google Docs
    • Microsoft Word
  • Software Database: Software ini digunakan untuk membuat dan mengelola database. Ia juga dikenal sebagai Sistem Manajemen Basis Data atau DBMS. Mereka membantu pengorganisasian data. Beberapa contoh DBMS adalah:
    • Clipper
    • dBase
    • FileMaker
    • FoxPro
    • MS Access
    • MySQL
  • Perangkat Lunak Multimedia: Ini adalah perangkat lunak yang dapat memutar, membuat atau merekam file gambar, audio atau video. Mereka digunakan untuk editing video, animasi, grafik, dan editing gambar, Beberapa contoh Software Multimedia adalah:
    • Adobe Photoshop
    • Inkscape
    • Media Monkey
    • Picasa
    • VLC Media Player
    • Windows Media Player
    • Windows Movie Maker
  • Perangkat Lunak Pendidikan dan Referensi: Jenis perangkat lunak ini secara khusus dirancang untuk memfasilitasi pembelajaran tentang subjek tertentu. Ada berbagai macam software tutorial yang termasuk dalam kategori ini. Mereka juga disebut sebagai perangkat lunak akademik. Beberapa contoh dari kategori ini adalah:
    • Delta Drawing
    • GCompris
    • Judul jumpstart
    • KidPix
    • MindPlay
    • Tux Paint
  • Perangkat Lunak Grafik:  Perangkat Lunak ini dirancang untuk bekerja dengan grafik karena membantu pengguna untuk mengedit atau membuat perubahan pada data visual atau gambar. Ini terdiri dari editor gambar dan perangkat lunak ilustrasi. Beberapa contoh dari kategori ini adalah:
    • Adobe Photoshop
    • Autodesk Maya
    • Blender
    • Carrara
    • CorelDRAW
    • GIMP
    • Cara
    • PaintShop Pro
  • Browser Web: Aplikasi ini digunakan untuk menjelajahi internet. Mereka membantu pengguna dalam menemukan dan mengambil data di seluruh web. Beberapa contoh browser web adalah:
    • Google Chrome
    • Internet Explorer
    • Microsoft Edge
    • Mozilla Firefox
    • Opera
    • Safari
    • UC Browser
  • Selain itu, semua perangkat lunak yang melayani tujuan tertentu termasuk dalam kategori Perangkat Lunak Aplikasi.

Namun, ada satu klasifikasi lagi dari perangkat lunak tersebut. Perangkat lunak juga dapat diklasifikasikan berdasarkan ketersediaan dan kemampuan berbagi.

Klasifikasi ini seperti yang diberikan di bawah ini:

1.Freeware

Perangkat lunak freeware tersedia tanpa biaya apapun. Setiap pengguna dapat mengunduhnya dari internet dan menggunakannya tanpa membayar biaya apa pun. Namun, freeware tidak memberikan kebebasan apa pun untuk memodifikasi perangkat lunak atau mengenakan biaya untuk distribusinya. Contohnya adalah:

  • Adobe Reader
  • Audacity
  • ImgBurn
  • Recuva
  • Skype
  • Team Viewer
  • Yahoo Messenger

2.Shareware

Ini adalah perangkat lunak yang didistribusikan secara bebas kepada pengguna sebagai percobaan. Biasanya datang dengan batas waktu dan ketika batas waktu berakhir, pengguna diminta untuk membayar layanan lanjutan. Ada berbagai jenis shareware seperti Adware, Donationware, Nagware, Freemium, dan Demoware (Crippleware dan Trialware). Beberapa contoh shareware adalah:

  • Adobe Acrobat
  • Getright
  • PHP Debugger
  • Winzip

3.Open-Source

Jenis perangkat lunak ini tersedia untuk pengguna dengan Source code yang berarti bahwa pengguna dapat dengan bebas mendistribusikan dan memodifikasi perangkat lunak dan menambahkan fitur tambahan ke perangkat lunak. Perangkat lunak Open-Source bisa gratis atau berbayar. Beberapa contoh perangkat lunak sumber terbuka adalah:

  • Apache Web Server
  • Koleksi Compiler GNU
  • Moodle
  • Mozilla Firefox
  • Thunderbird

4.Perangkat Lunak

Perangkat lunak juga dikenal sebagai perangkat lunak sumber tertutup. Jenis aplikasi ini biasanya berbayar dan memiliki hak kekayaan intelektual atau paten atas kode sumbernya. Penggunaannya sangat dibatasi dan biasanya, kode sumber disimpan dan dirahasiakan.

Bagikan Artikel:

Artikel Lainnya

Menu
Open chat